Fish

Rabu, 11 Mei 2011

Balantidum coli- tugas prostista

-->
-->
MAKALAH PROTISTA
Balantidium coli


Disusun oleh :
Edi Purnomo             (24020110120040)
Edwin Nurimansyah (240201101200)
Eka Fitriani               (24020110120002)
Fiqa Suzaena             (240201101200)
Gholda Yuniar            (24020110130064)
Ibni Jeudi                   (24020110130050)
Khairul Huda             (240201101300)

JURUSAN BIOLOGI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2011


1. Latar Belakang
            Protozoa berasal dari kata protos yang artinya pertama dan zoon yang artinya binatang. Jadi protozoa merupakan binatang-binatang bersel satu yang berukuran mikroskopis karena bersifat heterotrof dan motil. Alat gerak berupa flagella, pseudopodia, cilia atau tidak memiliki alat gerak.
            Sel protozoa merupakan kesatuan yang lengkap yang mampu melakukan fungsi morfologi dan fisiologi. Struktur sel komplek, sudah ada spesialisasi organelle dan skeleton. Pencernaan makanan dengan vakuola makanan, dengan cara makan pagosit. Kelebihan air diregulasi oleh vkuola kontraktil yang berperan sebagai osmoregulator.
            Untuk lebih mengetahui lebih jelas mengenai protozoa khususnya Balantidium coli. Maka dibuatlah makalah ini demi tercapainya tujuan tersebut.

 2. Balantidium coli
            Balantidium coli merupakan satu-satunya Ciliata parasitize diketahui manusia. Ciliates mewakili filum protozoa yang ditandai, setidaknya satu tahap pengembangan, oleh organel ciliary sederhana atau senyawa pada permukaan membran mereka yang digunakan untuk bergerak. Ciliates memiliki 2 inti (satu macronucleus dan satu mikronukleus) dan berkembang biak dengan pembelahan biner melintang, konjugasi, autogamy, dan cytogamy.
            Balantidium coli memiliki 2 vakuola kontraktil. Meskipun vakuola kontraktil yang umum untuk ciliates, mereka jarang terjadi di protozoa parasit, yang menunjukkan bahwa Balantidium coli memiliki kapasitas osmoregulatory unik.

KLASIFIKASI
Kingdom         : Chromalveota
Superphylum   : Alveolata
Phylum                        : Ciliophora
Class                : Litotomatea
Ordo                : Vestibuliferida
Famili              : Balantiidae
Spesies                        : Balantidium coli       

2.1 Sejarah dan Epidemiologi
Pertama yang mempelajari Balantidiasis pada manusia dilakukan oleh
Cassagrandi dan Barnagallo pada 1896. Namun, percobaan ini tidak berhasil
menemukan pembuat infeksi dan tidak jelas apakah ia Balantidium coli atau bukan.
Yang pertama kasus dari Balantidiasis di Filipina, di mana ia adalah yang paling
umum, dilaporkan pada 1904. Saat ini, Balantidium coli didistribusikan di seluruh
dunia, namun kurang dari 1% dari populasi manusia yang terinfeksi. Babi adalah
reservoir utama dari parasit, dan infeksi manusia lebih sering terjadi di daerah-daerah
di mana babi banyak berinteraksi dengan manusia. Ini termasuk tempat-tempat
seperti Filipina, sebagaimana disebutkan sebelumnya, tetapi juga termasuk negara-
negara seperti Bolivia dan Papua Nugini. Tetapi babi tidak satu-satunya hewan
dimana parasit ditemukan.


Jepang dalam sebuah kajian yang menganalisis fecal sampel di 56 spesies berhubung
dgn Hewan mamalia, Balantidium coli ditemukan tidak hanya dalam semua Babi liar
diuji (dengan boars liar dan babi yang dianggap spesies yang sama), itu juga
ditemukan dalam lima jenis spesies non manusia: simpanse (Pan troglodytes),
Hylobates lar, Squirrelmonkey (Saimiri sciurea), Kudus yakis (Comopithecus
hamadryas), dan Jepang macaque (Macaca fuscata). Dalam studi lainnya, adalah
Balantidium coli juga ditemukan di spesies dari pesanan Rodentia dan Carnivora.


2.2 Morfologi
Trophozoite dari Balantidium



Balantidium coli ada di salah satu dari dua tahap pembangunan: Trophozoites dan
Cysts. Pada trophozoite formulir, mereka dapat berbentuk persegi panjang atau bulat,
dan biasanya 30-150 μm dan panjang 25-120 μm di lebar. Penyalahgunaan ukurannya
adalah pada tahap ini yang memungkinkan Balantidium coli menjadi ciri sebagai
terbesar protozoan parasit manusia. Trophozoites memiliki macronucleus baik dan
micronucleus, dan keduanya biasanya terlihat. macronucleus yang besar dan
berbentuk sosis sementara micronucleus kurang menonjol.

Pada tahap ini, organisme
tidak infective tetapi dapat replikasi oleh pembelahan biner melintang.
Kista dalam tahap, yang berlangsung di parasit yang lebih kecil, lebih berbentuk bulat,
dengan diameter sekitar 40 sampai 60 μm. Berbeda dengan trophozoite, permukaan
yang hanya ditutupi dengan bulu mata, yang memiliki bentuk cyst sulit dinding yang
terbuat dari satu atau lebih lapisan. The cyst ini juga berbeda dari formulir
trophozoite karena non-mobil dan tidak mengalami reproduksi. Namun, cyst adalah
bentuk parasit yang berlangsung ketika penyebab infeksi.
2.3 Transmisi Balantidium coli
            Balantidium adalah hanya protozoa bersilia diketahui menginfeksi manusia. Balantidiasis adalah penyakit zoonosis dan diperoleh oleh manusia melalui rute fecal-oral dari host normal, babi, di mana ia asimtomatik. Air yang terkontaminasi adalah mekanisme yang paling umum penularan
Gambar : Transmisi Balantidium coli
2.4 Siklus Hidup
            Infeksi terjadi ketika tuan rumah ingests kista, yang biasanya terjadi pada konsumsi air yang terkontaminasi atau makanan.Setelah kista yang tertelan, melewati sistem pencernaan inang. Sementara kista menerima perlindungan dari degradasi oleh lingkungan asam lambung melalui penggunaan dinding luar, maka mungkin akan dihancurkan pada pH lebih rendah dari 5, yang memungkinkan untuk bertahan hidup lebih mudah dalam perut individu malnutrisi yang memiliki asam lambung kurang. Setelah kista mencapai usus kecil, trofozoit diproduksi trofozoit kemudian menjajah usus besar, di mana mereka tinggal di dalam lumen dan memakan flora usus.. Beberapa trofozoit menginvasi dinding usus besar dengan menggunakan enzim proteolitik dan berkembang biak, dan beberapa dari mereka kembali ke lumen Dalam trofozoit lumen bisa hancur atau mengalami encystation. Encystation dipicu oleh dehidrasi isi usus dan biasanya terjadi di usus besar distal, tetapi juga bisa terjadi di luar tuan rumah dalam tinja Sekarang dalam bentuk kista matang., kista yang dilepaskan ke lingkungan di mana mereka bisa pergi ke menginfeksi host baru.




Gambar : Siklus hidup Balantidium coli pada tubuh manusia





Keterangan :



Kista adalah tahap parasit yang bertanggung jawab untuk transmisi balantidiasis. Inang yang paling sering memperoleh kista melalui mengkonsumsi makanan yang terkontaminasi atau air. Setelah proses pencernaan, excystation terjadi di usus kecil, dan trofozoit menjajah usus besar. trofozoit berada dalam lumen usus besar manusia dan hewan, di mana mereka meniru dengan pembelahan biner, di mana konjugasi mungkin terjadi. Trofozoit menjalani encystation untuk menghasilkan kista infektif. Beberapa trofozoit menyerang dinding usus besar dan berkembang biak. Beberapa kembali ke lumen dan hancur. Kista dewasa dilewatkan dengan kotoran.
Gambar : Alur tropozoit



Balantidium coli memiliki dua tahap perkembangan, panggung trofozoit dan kista panggung. Dalam trofozoit, dua inti terlihat. Macronucleus ini panjang dan berbentuk sosis, dan mikronukleus bola adalah bersarang di sampingnya, sering tersembunyi oleh macronucleus tersebut. Pembukaan, yang dikenal sebagai peristome itu, pada akhir anterior menunjuk mengarah ke mulut, cytosome atau. Kista lebih kecil dari trofozoit dan bulat dan memiliki dinding, kista tangguh berat yang terbuat dari satu atau dua lapisan. Biasanya hanya silia macronucleus dan kadang-kadang dan vakuola kontraktil yang terlihat dalam kista. Hidup trofozoit dan kista yang kekuningan atau kehijauan.






2.5Peran di Penyakit


Balantidium coli hidup di sekum dan usus besar manusia, babi, tikus dan mamalia lainnya. Hal ini tidak mudah menular dari satu spesies dari host ke yang lain karena membutuhkan suatu periode waktu tertentu untuk menyesuaikan diri dengan flora simbiosis dari host baru. Setelah itu telah disesuaikan untuk suatu spesies host, protozoa dapat menjadi patogen yang serius, khususnya pada manusia. Trofozoit biak dan encyst karena dehidrasi tinja
Infeksi terjadi bila kista yang tertelan, biasanya melalui makanan atau air yang terkontaminasi. Infeksi Balantidium pada individu imunokompeten tidak pernah terdengar, tetapi jarang menyebabkan penyakit serius pada saluran pencernaan. Hal ini dapat berkembang di saluran pencernaan selama ada keseimbangan antara protozoa dan host tanpa menyebabkan gejala-gejala disentri. Infeksi paling mungkin terjadi pada orang dengan gizi buruk karena keasaman lambung rendah atau orang dengan sistem kekebalan tubuh berkompromi.
Pada penyakit akut, diare ledakan dapat terjadi sesering setiap dua puluh menit. Perforasi usus besar juga bisa terjadi pada infeksi akut yang dapat menimbulkan situasi yang mengancam nyawa
.
2.6 Infeksi
Infeksi terjadi bila sebuah host ingests cyst, yang biasanya terjadi selama kejangkitan
konsumsi air atau makanan. Setelah cyst adalah ingested, melalui host dari sistem
pencernaan. Sementara cyst menerima beberapa perlindungan dari degradasi
lingkungan oleh acidic dari perut melalui penggunaan dari luar tembok, kemungkinan
yang akan dimusnahkan pada pH lebih rendah dari 5, sehingga lebih mudah untuk
bertahan di stomachs of malnourished individu yang memiliki sedikit asam lambung.
Setelah cyst mencapai usus halus, trophozoites diproduksi. yang kemudian menjajah
trophozoites usus besar, di mana mereka tinggal di lumen dan pakan pada flora usus.
Beberapa trophozoites menyerbu tembok yang menggunakan titik dua proteolytic
enzymes dan multiply, dan beberapa dari mereka kembali ke lumen. Pada lumen


trophozoites Mei hancur atau mengalami encystation. Encystation yang dipicu oleh
dehidrasi isi dari usus dan biasanya terjadi di distal usus besar, tetapi mungkin juga
terjadi di luar tuan rumah dalam kotoran. Sekarang dalam bentuk cyst dewasa, cysts
akan dilepaskan ke dalam lingkungan di mana mereka bisa pergi ke menulari baru
host.

2.7 Diagnosa penyakit
Diagnosis dari Balantidiasis bisa menjadi proses rumit, sebagian karena gejala terkait
mungkin atau tidak hadir. Namun, dari diagnosa Balantidiasis dapat dipertimbangkan
bila pasien diare telah digabungkan dengan kemungkinan sejarah sekarang terpapar
amebiasis melalui perjalanan, kontak dengan orang terinfeksi, atau anal intercourse.
Selain itu, dari diagnosa Balantidiasis dapat dibuat oleh pemeriksaan mikroskopis dari
sampel kotoran atau jaringan.

2.8 Pencegahan
Memerlukan langkah-langkah pencegahan efektif kebersihan pribadi dan masyarakat.
Beberapa pengamanan khusus meliputi:
·         Pemurnian dari air minum. 
·         Penanganan makanan yang tepat.
·         Memperhatikan pembuangan kotoran manusia.
·         Pemantauan kontak dari balantidiasis pasien 



3. Kesimpulan

·         Balantidium coli merupakan satu-satunya Ciliata parasitize diketahui manusia
·         Balantidium coli memiliki 2 vakuola kontraktil. Meskipun vakuola kontraktil yang umum untuk ciliates, mereka jarang terjadi di protozoa parasit, yang menunjukkan bahwa Balantidium coli memiliki kapasitas osmoregulatory unik.

·         Balantidium coli ada di salah satu dari dua tahap pembangunan: Trophozoites dan
Cysts. Pada trophozoite formulir, mereka dapat berbentuk persegi panjang atau bulat,
dan biasanya 30-150 μm dan panjang 25-120 μm di lebar.
·         Kista dalam tahap, yang berlangsung di parasit yang lebih kecil, lebih berbentuk bulat,
dengan diameter sekitar 40 sampai 60 μm. Berbeda dengan trophozoite, permukaan
yang hanya ditutupi dengan bulu mata, yang memiliki bentuk cyst sulit dinding yang
terbuat dari satu atau lebih lapisan.
·         Kista adalah tahap parasit yang bertanggung jawab untuk transmisi balantidiasis. Inang yang paling sering memperoleh kista melalui mengkonsumsi makanan yang terkontaminasi atau air. Setelah proses pencernaan, excystation terjadi di usus kecil, dan trofozoit menjajah usus besar. trofozoit berada dalam lumen usus besar manusia dan hewan, di mana mereka meniru dengan pembelahan biner, di mana konjugasi mungkin terjadi. Trofozoit menjalani encystation untuk menghasilkan kista infektif. Beberapa trofozoit menyerang dinding usus besar dan berkembang biak. Beberapa kembali ke lumen dan hancur. Kista dewasa dilewatkan dengan kotoran.
·         Balantidium coli hidup di sekum dan usus besar manusia, babi, tikus dan mamalia lainnya.
·         Pada penyakit akut, diare ledakan dapat terjadi sesering setiap dua puluh menit. Perforasi usus besar juga bisa terjadi pada infeksi akut yang dapat menimbulkan situasi yang mengancam nyawa



Daftar Pustaka
Parasit dan Kesehatan: Balantidiasis [Balantidium coli]." DPDx - Balantidiasis. 5 Desember 2008. CDC Divisi Penyakit parasit. 16 Mei 2009
Ramachandran b, Ambili. "Pendahuluan." The Parasit: Balantidium coli Penyakit: Balantidiasis. 23 Mei 2003. Stanford University. 16 Mei 2009
Ambili Ramachandran h i g,. "Morfologi." The Parasit: Balantidium coli Penyakit: Balantidiasis. 23 Mei 2003. Stanford University. 7 Desember 2009
Schister, Frederick L. dan Lynn Ramirez-Avila (Oktober 2008). "Lancar Dunia Status Balantidium coli". Mikrobiologi Klinik Review 21 (4): 626-638. PMID 18854484.
   Roberts, S. Larry dan Janovy John, Jr (2009). Yayasan Parasitologi Edisi Kedelapan. New York: McGraw-Hill.
Roberts, Larry S., dan Janovy John Jr Gerald D. Schmidt & Larry S. Roberts Yayasan 'Parasitologi. 8 ed. New York: McGraw-Hill, 2009.













Tidak ada komentar:

Poskan Komentar